Rincian Biaya Modal Usaha Minimarket Mulai Awal hingga Buka

02 Mei 2017

Di dunia ini ada banyak pilihan usaha yang bisa ditekuni seseorang. Baik bisnis modal kecil maupun besar. Salah satunya adalah bisnis ritel minimarket. Peluang bisnis retail minimarket termasuk jenis usaha yang menguntungkan di masa sekarang dan masa depan. Bisnis ini mampu bertahan ketika terjadi krisis ekonomi dan moneter. Hal ini disebabkan budaya konsumerisme yang dilakukan sebagian penduduk Indonesia. Dan mereka ingin belanja kebutuhan hidup sehari-hari dengan sangat menyenangkan, bahagia, gembira dan nyaman walaupun harga lebih mahal sedikit.

Prospek Usaha Minimarket di Desa dan Kota
Setiap usaha minimarket baik waralaba atau mandiri secara rumahan pastinya laris manis. Bahkan ada sebuah minimarket Alfamart yang berada di desa penulis tetap laku keras dipenuhi para pembeli meski berada di dekat pesawahan kosong dan jauh dari pemukiman penduduk. Hal ini membuat bisnis minimarket sangat menggiurkan untung besar. Bisnis minimarket bukan jenis usaha musiman. Ia akan selalu laku saat kapanpun sampai manusia tidak ada lagi di muka bumi.

Prospek dan potensi usaha minimarket yang sangat menjanjikan dimanfaatkan sebagian pengusaha pemula dengan membuka bisnis minimarket franchise di kota maupun di desa. Bahkan tak jarang ditemui dalam satu wilayah ada beberapa gerai minimarket yang saling berdekatan namun berbeda merek waralaba. Bisnis minimarket terus tumbuh subur di berbagai daerah dan tempat di Indonesia.
modal usaha minimarket, usaha minimarket, bisnis minimarket, minimarket, cara buka minimarket, biaya minimarket

Konsep Manajemen Minimarket
Harga lebih murah dan belanja nyaman itulah prinsip yang dipegang usaha minimarket. Dan trik itu ternyata berhasil. Konsumen bisa melihat barang secara langsung, memegang produk dengan bebas dan mengecek harga. Tanpa perlu repot bertanya. Itulah yang membuat konsumen memilih belanja di minimarket ketimbang toko kelontongan. Ditambah lagi adanya fasilitas AC atau air conditioning membuat belanja di minimarket sangat menyenangkan.

Dengan penataan barang dan ruang yang menarik, rapi dan apik membuat konsumen betah berlama-lama belanja di minimarket. Didukung oleh barang kebutuhan pokok dan sekunder yang lengkap tersedia di gerai minimarket. Dari berbagai merk, jenis maupun ukuran. Tak salah jika anda membuka usaha minimarket secara mandiri atau waralaba. Karena potensi keuntungan besar.

Namun untuk mendirikan minimarket sistem waralaba yang sudah terkenal seperti Alfamart, Yomart, dan Indomart membutuhkan modal investasi sekitar ratusan juta rupiah. Belum ditambah biaya sewa lokasi usaha. Jika modal usaha yang anda miliki terbatas maka ada alternatif lain yaitu membangun minimarket mandiri.

Berikut ini sejumlah kelebihan dari mendirikan minimarket mandiri secara rumahan antara lain: tidak usah membayar fee atau royalti, modal awal bisa kecil atau fleksibel, dan bisa membangun minimarket merk sendiri yang kemudian bisa diwaralabakan secara nasional.

Rincian Biaya Modal Usaha Minimarket Mulai Awal hingga Buka
Lalu yang jadi pertanyaan, berapa modal usaha yang dibutuhkan untuk membuka minimarket mandiri? Sementara itu, untuk membuka bisnis minimarket mandiri dibutuhkan persiapan yang mendalam. Berikut ini sejumlah rincian modal usaha minimarket mandiri dari awal hingga buka, antara lain:

▪ Lokasi Usaha
Langkah pertama sebelum membuka usaha minimarket adalah penentuan lokasi usaha. Pastikan lokasi minimarket berada di tempat strategis. Misalkan dekat pusat keramaian orang, berada di sekitar perumahan warga, di pinggir jalan raya yang ramai oleh lalu lintas kendaraan bermotor dll. Lokasi usaha sangat menentukan kesuksesan sebuah minimarket.

Selain itu, hal yang perlu diperhatikan adalah memilih lokasi usaha minimarket yang masih jarang atau belum ada kompetitor. Namun bisa saja sobat membuka minimarket  walaupun sudah ada kompetitor dengan alasan permintaan masih tinggi dan belum bisa dilayani secara baik.

Bangunan minimarket yang sesuai standar berukuran minimal 6 meter untuk bagian depan. Lokasi minimarket harus berada di tempat strategis. Sangat bagus jika bangunan dan lahan milik sendiri. Namun jika sobat tak mempunyai lokasi usaha yang strategis bagi usaha minimarket maka sobat dapat menyewa tempat strategis beserta bangunan untuk bisnis minimarket bahkan membelinya.

Ada dua cara dalam membangun minimarket mandiri dengan membeli lahan kosong yang strategis. Lalu membangun gedung bagi minimarket. Kemudian bisa pula membeli tanah sekaligus bangunan di tempat strategis. Tentu ini membuat budget anggaran modal usaha minimarket rumahan bertambah besar.

▪ Desain Minimarket Rumahan
Bangunan Minimarket berbeda dengan warung atau toko. Dimana pintu depan terbuat dari kaca dan kusen alumunium. Kemudian di tengah ruangan jangan banyak tiang beton. Lalu interior atau tembok ruangan dicat menggunakan warna putih. Sedangkan untuk daya lampu dipastikan harus memadai bagi penerangan dan kipas angis serta penggunaan komputer, mesin kasir, AC dan radio. Sekarang yang jadi pertanyaan, apakah bangunan yang hendak dijadikan minimarket sudah sesuai dengan kriteria di atas?

▪ Rak Minimarket
Modal usaha berikutnya yang harus dipersiapkan adalah rak minimarket. Ini untuk menampung dan memajang produk yang dijual dengan rapi dan menarik. Adapun harga rak minimarket sangat murah dimulai dari ratusan ribu rupiah hingga jutaan rupiah. Anda bisa membelinya langsung di toko setempat yang menjual rak minimarket dengan berbagai type dan ukuran. Selain itu, sobat bisa juga membeli rak minimarket secara online melalui tokopedia, bukalapak, olx, bhinneka dan lain-lain. Selanjutnya siapkan pula rak gudang.

▪ Stok Barang
Modal usaha lain yang harus disediakan adalah biaya pembelian barang stok. Hal ini diperlukan jika barang habis maka bisa dijual barang stok yang ada. Sehingga tetap komplit. Dan perputaran bisnis minimarket berjalan lancar dan menguntungkan. Pastikan setelah siap barang beserta stok kemudian dikelompokkan sesuai jenis dan diberi label harga.

▪ Suplier
Untuk mendapatkan pasokan barang yang lengkap dengan harga murah, sobat harus menjalin kerjasama dengan beberapa supplier yang terpercaya dengan sistem pembayaran belakangan atau jatuh tempo.

▪ Surat Ijin Usaha
Untuk membuat usaha minimarket mandiri sobat sah di mata hukum dan tidak diganggu gugat kehadirannya maka sobat harus membuat surat perijinan usaha minimarket di Kementerian Perdagangan setempat.

▪ Pengetahuan
Untuk menata barang yang baik diperlukan pengetahuan mengenai seni penataan barang yang apik dan menarik yang mampu meningkatkan penjualan. Hal ini bisa dipelajari dengan cara anda meniru penataan barang di minimarket waralaba terkenal atau supermarket terdekat.

▪ Komputer dan Software
Di depan minimarket sediakan pula meja kasir beserta mesin kasir dan komputer. Gunakan software toko khusus untuk minimarket. Sehingga jumlah transaksi penjualan saat tertentu bisa diketahui, jumlah stok barang yang ada, untung rugi minimarket dapat dipantau dengan akurat.

▪ Karyawan
Dalam memilih karyawan pastikan karyawan tersebut memiliki sikap jujur, dapat dipercaya dan mampu bekerja secara baik. Karena tidak bisa 100 persen karyawan tersebut bisa diawasi. Berikan tambahan bonus bagi karyawan jika omzet perbulan minimarket meningkat.

▪ Promosi
Setelah semua sudah dilakukan tentunya usaha minimarket sobat siap buka. Langkah selanjutnya adalah mengadakan grand opening untuk memperkenalkan usaha minimarket milik sobat. Pada saat ini biasanya omset meningkat tajam hingga Rp 19 juta perhari atau 20 persen stok barang habis terjual. Hal ini wajar terjadi di awal-awal usaha minimarket. Karena masyarakat masih penasaran dan ingin merasakan suasana  belanja barang di minimarket mandiri rumahan sobat yang terbaru.

Itulah rincian modal usaha minimarket dari awal hingga buka. Modal usaha untuk mendirikan minimarket mandiri dimulai dari 40 juta rupiah hingga Rp 200 juta. Hal itu tergantung skala usaha dan ukuran luas minimarket. Semakin luas minimarket maka modal usaha yang mesti dikeluarkan lebih besar lagi. Begitu sebaliknya. Jika minimarket ukuran luas kecil maka modal bisa kecil.

Berdasarkan pengalaman, jangka waktu yang dibutuhkan untuk membangun minimarket mandiri sekitar satu bulan hingga 2 bulan. Hal penting lain yang perlu diperhatikan dalam usaha minimarket mandiri selain persediaan barang adalah sistem keamanan dan pelayanan standar yang diberikan. Anda bisa memasang kamera CCTV di depan minimarket atau memasang alarm di kunci pintu depan. Apalagi saat ini minimarket rawan terjadi tindak pencurian dan perampokan. Maka waspadalah!

Saran penulis jika anda ingin membuka usaha minimarket pastikan persediaan barang terjaga dan keamanan terjamin. Dan yang penting barang yang dijual haruslah lengkap dengan harga yang lebih murah dari pesaing. Misalnya menyediakan isi tabung gas 3 kg elpiji dll. Karena ini menjadi daya tarik tersendiri bagi pembeli atau konsumen.

Perbedaan Minimarket Waralaba dan Minimarket Mandiri
Ada perbedaan yang sangat mendasar antara usaha minimarket mandiri dan bisnis minimarket waralaba seperti Yomart, Alfamart, dan Indomart. Perbedaannya terletak pada modal usaha yang dibutuhkan. Jika anda hendak mendirikan usaha minimarket franchise maka modal usaha yang dibutuhkan lumayan tinggi. Biaya investasi sekitar Rp 600 juta belum ditambah biaya sewa lokasi usaha. Hal ini berbeda jika sobat ingin membuka usaha minimarket mandiri rumahan yang memerlukan modal tak harus besar tapi bisa modal kecil.

Selain itu, keuntungan minimarket mandiri seratus persen milik pengusaha. Sedangkan bagi minimarket waralaba keuntungan bagi pengusaha masih kotor. Belum dipotong biaya royalti dan fee management. Dari pengelolaan minimarket mandiri dapat dilakukan sendiri. Sehingga memudahkan dalam perputaran usaha. Berbeda dengan minimarket franchise yang sistem dan pengelolaan usaha diatur oleh pihak manajemen pusat waralaba.